GaulFresh.com-opUkhti yang sabar yah!!

Indah tatkala berkecimpung didunia maya lalu buanyak banget yang membuktikan kasih sayang. Meski kadangkala dinilai “kebiadaban” oleh pengklaim pemikir modern. Wanita solehah adalah yang ta’at pada agamanya, namun namanya juga manusia, yang berjilbab syar’i pun tentu pernah melakukan dosa atau ada potensi melakukan dosa. Jilbab yang dikenakan bukan medali sebagai tanda meraih predikat malaikat. Mereka hanya menta’ati perintah Allah, gak salah kan? Masa yang ta’at dibilang salah. Ngawur itu!!.

Akhwat yang memakai jilbab syar’i itu pada baik-baik lo, gak pernah mereka berbuat ekstrem dalam melihat orang, sampai mengeluarkan agamanya secara paksa. Mereka tidak mencemooh akhwat yang tidak memakai jilbab syar’i. mereka hanya mengingatkan karena sayang. Mereka bukan so alim, mereka hamba biasa. Oleh karena hamba mereka tau diri lalu ta’at pada tuhannya dengan cara berjilbab syar’i. loh ko malah kesindir sih yang gak pake jilbab syar’i? mungkin karena ngerasa gak syari ya? Terus mencari pembenaran dan malah menyudutkan akhwat yang pake jilbab syari? Idihh politik lesu itu.

Gak sampe disana, terngiang isu jadul seperti “jilbab itu symbol yang penting hatinya berjilbab” waduh gak salah tuh? Gimana si hati yang berjilbab? Emang ada yang jual jilbab hati? Terus pasangnya gimana? Harus dioprasi heee.. ou itu ternyata kiasan toh, kiasan yang katanya, yang penting akhlaknya, percuma pake jilbab kalau akhlaknya bejat. Heee begitulah tudingannya. Cuma akhwat yang ikhlas berjilbab tetep kuat dong hadapi kaya gitu. Itu Cuma akal-akalan aja, biar sama-sama “telanjang”. Telanjang ko ajak akhwat solehah. Gak malu apa?.

Coba berfikirnya dibenerin, bagusan mana akhlak baik terus pake jilbab pula? Sama akhlak baik (katanya) tapi gak pake jilbab syari? Katakanlah udah pake jilbab, terus jujur, terus tanggungjawab, dan lain-lain deh, atau berakhlak baik, jujur, tanggungjawab, tapi gak pake jilbab alias gak patuh pada aturan agama? Mending mana hayo? Aneh ya, namanya manusia si heee. kalo dikasih pilihan mending uang sama kue atau uang aja itu juga dikit? Yang punya akal sehat si mending uang sama kue ya… tapi giliran pilihan dipake jilbab kaya tadi? Waduh malah milih berakhlak tapi gak pake jilbab, gimana si hee

Wiss katanya pembela hak asasi cie cieeee,,,,, pengen banget ya gak pake jilbab syari ampe mengatasnamakan pembela hak asasi? Yowis nda papa to, monggo aja kalau ngebet banget pengen telanjang. Tapi jangan memberikan stigma negative dong sama akhwat yang solehah berjilbab syari. Ampe anak kecil yang pake jilbab juga dikritisi, apa gak malu? Harusnya malu eh maksudnya sadar dong anak kecil aja udah mau pake jilbab syari, nah ini? Yang udah dicatat juga amalnya masiiih aja ngotot pengen telanjang atau berpakaian tapi telanjang, haduuuh ma ma.. tolong….

Akhwat yang ngejauhin ikhtilat dibilang so alim, nah cewe yang “lebih dari ikhtilat” malah dibela atas nama hak asasi, idiih kan plin plan ya? Mba atau neng atau apalah itu, akhwat berjilbab syari itu mau ko temenan sama yang gak berjilbab atau yang berjilbab tapi gak syari, emba atau enengnya aja yang berfikiran buruk ampe mikir mereka itu jahat. Mereka Cuma mengajak pake jilbab syari, gak menggigitkan? Cuma jelas aja kalau emba atau eneng gaulnya sama cowo, romantic-romantisan padahal calon suami orang, jelas aja akhwat gak ikut, karena mereka manusia punya aturan dalam bergaul, Waduh terus mba sama eneng bukan manusia gitu? Heee ya manusia juga, Cuma setau saya ni ya, manusia itu (hamba) ada aturannya dalam bergaul.

Tulisan ini emang jelek, soalnya penulisnya amatir. (eiit jangan ampe ngelarang nyuruh berhenti nulis lo). Sama ukhti-2 yang udah berjilbab syari, yang sabar ya kalo ada hinaan atau apalah-apalah dari mba-mba yang mengajak untuk telanjang, jangan didengerin. Dan terus berdakwah untuk mengajak mba-mba yang belum pake jilbab syari untuk memakainya. Ok?

Iwan Setiawan (Kolumnis Gaul Fresh dan Panglima Dakwah Online)

 

http://gaulfresh.com/wp-content/uploads/2016/01/op.jpeghttp://gaulfresh.com/wp-content/uploads/2016/01/op-150x150.jpegiwan setiawanMuslimahRemajaMenjaga jilbab walau susahGaulFresh.com-Ukhti yang sabar yah!! Indah tatkala berkecimpung didunia maya lalu buanyak banget yang membuktikan kasih sayang. Meski kadangkala dinilai “kebiadaban” oleh pengklaim pemikir modern. Wanita solehah adalah yang ta’at pada agamanya, namun namanya juga manusia, yang berjilbab syar’i pun tentu pernah melakukan dosa atau ada potensi melakukan dosa. Jilbab yang...Refresh Your Mind
The following two tabs change content below.
(Iwan Setiawan Ibnu Syam S.Sy) seorang pemuda yang jiwa kepemudaannya tidak akan tua, walau perjuangan bak setetes air, tetapi jika itu memang mampu menyegarkan tenggorokan kenapa tida? Berjuanglah!! diam terhadap kerusakan berarti ikut menyumbang untuk mewujudkan kerusakan yang lebih besar!

Latest posts by iwan setiawan (see all)