Perbedaan Pacaran dan Ta'arufan           GaulFresh.Com – Akhir-akhir ini hampir semua nama dari suatu aktivitas di Islam-islamkan atau mencoba membuat terkesan syar’I sesuatu yang jelas-jelas bertentangan dengan Islam. Salah satu contohnya ya makhluk ini “Pacaran Islami”. Hmm, Saya jadi mau tahu banget deh, mengenai makhluk yang satu ini (Bener mau tahu banget, bukan mau tahu ajah,.. :-D), pacaran Islami itu yang bagaimana coba? Ayo, yang bisa jawab, acungkan tangannya! Satu, Dua, Tiga, Selesai he,he. Beneran kan? Pada bingung semua, sebenarnya apa sih pacaran islami itu?

Apakah pacaran Islami itu yang kalau lagi berduaan di awali dengan basmalah dan di akhiri dengan hamdalah? Atau yang sering ngingetin kita sholat? (Sayang, udah sholat belum?) Atau ketika istilah ‘apel’ diubah menjadi silaturahmi? Atau yang sering ngajakin pacarnya ke pengajian? (Sayang, jangan lupa ya, nanti ke majlis ta’lim) Atau yang katanya boncengan motor tapi ga nyentuh? (ciiit, gimana kalau ngeremnya dadak :-D) Atau yang ngakunya cuma ‘kakak adik’? (Apalagi tuh, ga sekalian aja, temen tapi mesra :-D) Aduh, aduh sampai pusing saya, mendefinisikan makhluk yang tidak jelas asalnya dari mana ini.

“Assalamu’alaikum. Ukhti,, bangun sayang, shalat tahajjud dulu yuk, Abi udah siap nih mau sholat, sholatnya sendiri-sendiri dulu ya Ukhti, nanti kalau sudah halal baru deh berjama’ah, atau kalau nggak nanti aja malem minggu kita sholat Isya’ berjama’ah, kan malem minggu Abi ke rumah Ukhti,, bangun ya sayang,. 🙂

            “Assalamu’alaikum. Akhi,, jadi ke majlis ta’lim nggak? Nanti berangkatnya boncengan ya, supaya kita nanti nggak telat, nanti kalau boncengan kita ga nyentuh koq, kan belum halal. Saya tungguin ya di taman, hati-hati di jalan akhi,. :* Wassalamu’alaikum”

            “Assalamu’alaikum. Akhi nanti ketemuan ya di Masjid, saya mau koordinasi tentang hasil dakwah kita, semoga kita dipermudah ya jalannya, sampai ketemu di Masjid sayang,.:*”

Begitulah kira-kira pesan dari ikhwan (yang sebenarnya bukan ikhwan melainkan bakwan) maupun akhwat (hanya akhwat abal-abal aja). Saudaraku, mungkin di antara kalian ada yang berpikiran bahwa aktivitas si ikhwan dan si akhwat di atas adalah salah satu contoh pacaran Islami. Ya karena di awali dan di akhiri dengan ucapan salam, panggilan abi umi akhi ukhti dsb, sholat jamaah, koordinasi, de el el. STOP! Jangan tertipu oleh bujuk rayuan setan yang memang terkesan indah. Tapi sebenarnya itu hanya racun yang dilumuri madu.

Begitulah kira-kira ketika pacaran menjadi suatu kebutuhan, ketika aktivitas pacaran begitu indah dan syahdu, maka segala cara akan ditempuh bahkan sampai di halalkan. Nah pertanyaannya, pacaran Islami, Adakah?

By: Miftah Saiful ‘Arifin (Kontributor Gaul Fresh)

http://gaulfresh.com/wp-content/uploads/2015/03/kartun-islami9.jpghttp://gaulfresh.com/wp-content/uploads/2015/03/kartun-islami9-150x150.jpgMiftah Saiful 'ArifinCintaRemajaadakah,islami,pacaran           GaulFresh.Com – Akhir-akhir ini hampir semua nama dari suatu aktivitas di Islam-islamkan atau mencoba membuat terkesan syar’I sesuatu yang jelas-jelas bertentangan dengan Islam. Salah satu contohnya ya makhluk ini “Pacaran Islami”. Hmm, Saya jadi mau tahu banget deh, mengenai makhluk yang satu ini (Bener...Refresh Your Mind
The following two tabs change content below.
Seorang Mahasiswa Farmasi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang yang sedang berusaha memperjuangkan kembali kehidupan Islam.

Latest posts by Miftah Saiful 'Arifin (see all)